Kartun Masa Kecil

Saya menyalakan televisi pada pukul 16.00 untuk melihat channel berita Indonesia. Channel televisi Indonesia jelek dari segi acara oleh karena itu saya hanya menonton channel berita Indonesia saja. Ya walau terkadang channel berita kita pun jadi alat propaganda pemiliknya yang ingin ikut berpolitik.  Bahkan akhir akhir ini saya hanya sering menonton CNN saja untuk channel berita Indonesia.

Seketika saya sadar, 10 tahun lalu, pada  sore atau bahkan agak lebih siang, saya sering menyalakan televisi untuk menonton kartun kartun dari Nickelodeon yang ditayangkan oleh televisi nasional. Saat itu entah TV One (yg saat itu masih bernama lativi) atau Global TV yang menyiarkannya.  Sejauh yang saya ingat, channel tersebut menyiarkan kartun kartun Nickelodeon dari jam 2 siang hingga 5 sore. Bahkan di pagi hari sebelum berangkat sekolah ada beberapa kartun yang disiarkan. Yang saya ingat kalau pagi mereka menyiarkan kartun Chalk Zone. Pada siang hingga sore harinya, ada kartun maraton mulai dari Rugrats, The wild thornberry’s, Cat and Dog, dan yang paling banyak penggemarnya yaitu, Spongebob Squarepants. Namun saya punya kartun favorit, bahkan mungkin hingga saat ini, yaitu Hey Arnold!

Hey Arnold adalah kisah seorang bocah berumur 10 tahun bernama Arnold yang hidup bersama kakek dan neneknya. Cerita kartun tersebut berkisar di kehidupan Arnold dan teman teman sekolahnya yang juga para tetangganya. Diantara teman temannya tersebut ada juga yang sering berkonflik dengannya seperti Helga yang mana di sisi lain juga mengagumi Arnold.

Hey Arnold menjadi kartun favorit saya karena selain gambarnya yang menarik, juga ceritanya yang berkisar di umur yang sama ketika saya menontonnya. Hey Arnold pun menjadi terlihat realistis bagi saya. Kartun, terutama bagi anak anak, dapat dibalut oleh cerita apapun. Dari Spons yang hidup di bawah laut hingga anjing dan kucing dalam satu tubuh yang sama. Namun bagi saya Hey Arnold menarik dari sisi realisnya.

Hey Arnold juga  yang mungkin saja membuat saya saat ini menjadi ketagihan menonton serial-serial semacam Louie yang berkisar di kehidupan sehari hari seseorang. Saya baru sadar ternyata panutan saya saat kecil bukanlah dari seseorang yang nyata tapi dari karakter seorang Arnold.

hey-arnold-hey-arnold-13820619-1037-648
foto: fanpop.com

Arnold digambarkan sebagai bocah 10 tahun yang bijak. Dia bukanlah pemimpin diantara teman temannya tapi dia menjadi seorang juru damai dan kadang berisikap berani. Ia memiliki seorang sahabat bernama Gerald, seorang afro america. Mungkin pembawaanya yang santai, tidak mengedepankan kekerasan, berani dan paling utama yaitu bersikap bijak yang membuat saya menjadikannya karakter favorit. Secara tidak sadar mungkin dulu saya ingin menjadi dirinya.

Saya tahu mungkin saat ini saya belum sampai pada titik dimana bisa mewujudkan karakter seorang Arnold, bocah berusia 10 tahun, untuk diri saya sendiri. Dan saya sadar, untuk ukuran anak berumur 10 tahun, Arnold sudah jauh lebih dewasa dibanding teman temannya.

Bercita cita menjadi seorang Arnold ketika SD dulu tentu bukan sesuatu yang salah. Setidaknya saya memimpikan menjadi seorang anak yang cinta damai dan bijak. Arnold adalah role model bagi saya dahulu. Saya cukup senang akan kenangan itu.

Sekarang jarang saya temui kartun kartun yang disiarkan oleh televisi Indonesia. Ya mungkin karena saya juga jarang menonton channel tv Indonesia. Saya bersyukur karena tontonan masa kecil saya menyenangkan dan mungkin tontonan tersebut lah yang membentuk selera dan karakter saya saat ini.

Thanks for the memory, Arnold and friends!

Iklan

3 pemikiran pada “Kartun Masa Kecil

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s